Kamis, 28 Juni 2018

Gue Udah Boleh Nyoblos!

0

Milih pasangan aja ngga mampu apalagi milih pemimpin. 

Aloha, pembaca blog gue, enaknya dikasih nama apa ya buat pembaca blog ini? Ngga usah kasih nama lah ya, pakai nama kalian sendiri aja. Paan si garing :v

Kebetulan gue belum masuk sekolah, masih liburan. Liburan kali ini cukup panjang karena libur PAT dan libur lebaran dijadiin satu. Tapi rasanya masih tetep kurang. Alhamdulillah gue naik ke kelas XII. gue akan menjadi senior di sekolah karena menjadi kelas tertua.

Sekarang gue udah 17 tahun. 22 April lalu ulang tahun, ternyata gue udah besar. Sudah bisa dapat KTP, SIM, dan udah boleh nikah (Eh, udah boleh kan ya?). Udah boleh ikutan nyoblos dong, padahal KTP belum jadi. Kemarin waktu Pilgub Jawa Tengah gue udah menggunakan hak suara. Semakin tua seseorang maka pemikirannya akan semakin dewasa. Ingat, tua dan dewasa itu berbeda. Tua adalah masalah kuantitas, sementara dewasa mengenai kuantitas. Belum tentu yang usianya lebih tua memiliki pemikiran yang dewasa. Ya, ini terjadi pada gue. Gue ngerasa belum dewasa, meskipun sudah berusia 17. Gue masih seneng main, belum begitu berpikir tentang masa depan dan masih labil.

Gue pengin cerita tentang liburan selama 3 minggu ini. Kalau dulu masa kcil gue, tiap libur sekolah banyakan ceritanya pasti tentang liburan ke rumah nenek. Menurut gue, liburan tahun ini seru banget. Awal liburan, gue udah sibuk menyiapkan acara IPNU IPPNU, yaitu Makesta. FYI, Makesta itu masa kesetiaan anggota, jadi seperti jenjang pendidikan di IPNU IPPNU. Kalau belum mudeng apa itu IPNU IPPNU coba baca postingan gue sebelumnya. Jadi, Makesta itu tahap awal pendidikan di IPNU IPPNU. Acaranya berlangsung selama 3 hari. Merupakan kesempatan emas, gue bisa jadi bagian panitia acara ini. Acaranya sih cuma 3 hari, tapi persiapannya sebulan. Dimulai dari penentuan panitia, gue kebetulan dapat posisi SC seksi acara. Awal-awal gue pikir ngga bakal ngapa-ngapain, karena kalau gue di sekolah biasanya yang ngehandle acara itu pengurus hariannya, yang seksi mah tiggal ngacir doang. Ternyata, jauh dari ekspektasi, bejibun tugasnya. Menentukan tema acara, konsep acara, nyari narasumber, mengontrol berlangsungnya acara. Kabar baiknya, gue punya tim yang solid. Ada Mba Sajidah, orangnya gendut tapi baik banget, Mba Rikha dan Mba Icha, mereka berdua tak terpisahkan. Syukron yang tinggi dan cocok banget kalau jadi MC. Rifqi Ali alias Wangseng wkwkwk, dan yang terakhir ada Mas Falah kebetulan kita sama-sama di posisi SC, bedanya gue lebih banyak ongkang-ongkang dia lebih banyak kerja bahkan sampai lembur, emang dia ini orangnya totalitas banget di organisasi ini. Awal-awal tau kalau bakalan kerja bareng sama dia gue ngga nyaman sih, soalnya orangnya ini kaku, irit ngomong. Gue yang pecicilan bisa apa :v. Dia ini jadi idola banyak cewek, hoho, ganteng si emang, tapi tetep gantengan Reza Rahadian. Semakin ke sini, gue udah biasa sama karakternya yang emang garing tapi kadang error juga sih, haha. Oke skip.
Suasana Makesta. Saat narasumber menyampaikan materi.
Yang paling berkesan dari acara Makesta ini adalah waktu pembaiatan. Sesuai jadwal yang dibuat oleh tim, pembaiatan dilaksanakan pukul 2 pagi. Padahal agenda terakhir hari sebelumnya itu sampai jam 12 malam, artinya, hanya punya waktu 2 jam buat tidur. Gue waktu itu ngga bisa tidur, karena mikirin apa aja yang perlu dipersiapkan. Alhasil, pukul setengah 2 gue mandi, biar fresh kemudian ngebangunin Mba Icha dan Mba Rikha buat menyiapkan kebutuhan pembaiatan; air kembang, kopi pahit, sama susu manis. Harusnya kopinya emang dibikin pahit dan item banget, karena waktu itu stok kopi yang kita punya ternyata tinggal dikit dan malah banyakan white coffeenya, akhirnya gue campurin dah tuh dua-duanya, hasilnya? Parah banget, ancur :v Bisa bayangin lah gimana peranakan kopi hitam dan kopi putih. Mas Falah nggak kehabisan akal, sisa-sisa kopi hitam milik peserta semuanya dimasukin, untung bukan gue yang minum. Testimoni dari salah satu peserta sih, kopi yang gue buat rasanya enak, wkwkwkwk. Ngga tau aja dia yang gue masukin apa aja (Ketawa iblis). Gue cukup puas sih sama keseluruhan acaranya. Gue dapat banyak pengalaman di sini. Banyak dapat cerita, teman, dan gue sangat menikmati prosesnya.
Pembaiatan
Lanjut, hari-hari akhir liburan, gue isi dengan vacation! Gue jalan-jalan ke Semarang, ngga jauh sih, cuma 3 jam dari rumah gue. Gue ke sana sama temen-temen kelas gue. Ya jadi awalnya gue cuma iseng ngeiyain ajakan temen, tapi ternyata ngga cuma wacana. Jalan-jalan ini bahkan udah direncanain sebelum PAT. Jadi ke Semerang gue naik bus. For the first time sih gue ke Semarang naik bus sendiri, dalam artian nggak sama orang tua, dan bukan bus pariwisata atau bus malam. Seru sih, nongkrong depan jalan raya dan nungguin bus dateng, pengalaman baru. Gue kebetulan dari sini berempat,kemudian ke rumah temen gue, jadi selama di Semarang gue nginepnya di rumah Mba Lamya, baik banget, dikasih makan pula, tau banget kalau gue orangnya gampang laper. Hari pertama kita jalan-jalan ke Lawang Sewu, selama jalan-jalan di Semarang kita naik grab car, lebih mudah, efesien dan pastinya irit. Seperti lazimnya anak-anak zaman sekarang, di sana gue foto-foto. Cari spot foto paling iconic dan keren, kemudian posting di media sosial. Gue juga berkunjung ke Kota Lama. Gereja Blenduk yang iconic banget. Emang keren banget sih suasana Kota Lamnaya, karena bangunan peninggalan Belanda yang dibiarkan tetap berdiri dan terlihat terawat, beberapa emang udah ada yang roboh sih, nggak tau juga, entah sengaja dirobohin buat dibangun jadi yang lebih baru atau roboh sendiri karena faktor usia.

Hari Kedua kita berkunjung ke Sam Poo Kong! Nonton atraksi Barongsai dan Liong. Keren. Yang gue sesalin selama jalan-jalan di Semarang kali ini adalah, gue waktu itu ke sananya pas libur lebaran sekaligus weekend, ya taulah semua harga naik. Tiket yang mulanya 5000 jadi 10000, makanan naik semua, dan semua tempat wisata rame banget, tiket bioskop jadi mahal. Mumpung di Semarang gue sekalian ke Gramedia, beli buku. Sebagai anak bisnis yang nggak mau rugi, gue kemudian membuka jastip di WA, gue bikin story  kalau gue lagi di Gramedia. Beberapa temen gue nitip buku, ya dari sini gue dapet duit 33K, mayaan bisa dapet makan. Haha. Otak gue memang dirancang untuk tidak mau rugi. Malemnya gue nonton bioskop, kaget si awalnya, secara kalau di daerah gue tiket bioskop paling mahal 35K nah di sana 50K, mau mundur dari antrian tiket tapi sayang, jadi ya udah deh, merelakan duit 50 K. Fix, gue nggak cocok jadi orang kota kalau tau harga bioskop di kota setaraf Semarang aja udah kaget. Gue di Semarang 2 hari doang.
Ini Rotiboy, sumpah enak banget. Harga normal 8K, tapi waktu itu naik jadi 11K. Gue habis 3

Yay, jadi itulah cerita liburan yang menurut gue cukup menyenangkan. Kalau nggak nyambung sama judulnya, emang sengaja gue buat gitu, biar kayak blog-blog click bait. Haha. Dua hari lagi gue udah masuk sekolah, berakhirlah masa libur. Selamat datang kesibukan :)) Yaaah, pegang buku lagi ya?


0 komentar:

Posting Komentar

Siapapun kalian, yang sedang tersesat di blog ini, komentar aja. Jangan ragu atau malu-malu buat komen. Udah komen aja!

luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com